Cara Memperbaiki Instalasi Windows 10 yang Rusak

Kerusakan sistem adalah yang terburuk yang bisa terjadi pada instalasi Windows Anda. Kami menunjukkan kepada Anda cara mengembalikan Windows 10 ke jalurnya saat mengalami BSOD, kesalahan driver, atau masalah lain yang tidak dapat dijelaskan.

Sistem korupsi adalah salah satu masalah paling parah yang menimpa pengguna Windows 10. Korupsi bermanifestasi dalam berbagai cara, mulai dari layar biru atau hitam kematian (BSOD) acak hingga kesalahan pengemudi.

Jika Anda sudah mencoba yang lainnya, Anda mungkin ingin bereksperimen dengan tiga alat yang sudah diinstal sebelumnya dengan Windows.

3 Alat Asli: SFC, DISM, dan Pemecah Masalah

Alat gratis terbaik dikemas secara default dengan Windows 10: System File Checker (SFC), Deployment Imaging Service and Management (DISM), dan Pemecah Masalah Windows. Ketiga alat ini menawarkan jalur langsung dan cepat untuk memperbaiki beberapa masalah korupsi Windows 10 yang paling umum.

Jika Anda pernah mengalami masalah komputer yang berulang yang tidak terkait dengan kesalahan driver, kemungkinan kerusakan sistem file adalah penyebabnya.

1. Pemeriksa Berkas Sistem

Alat terbaik untuk memperbaiki instalasi Windows yang rusak adalah System File Checker (SFC). Seperti banyak alat perbaikan Microsoft yang paling kuat, SFC berjalan dari baris perintah. Setelah menjalankan program, ia memeriksa Windows untuk tanda-tanda kerusakan. Ketika mendeteksi file yang rusak, SFC secara otomatis memperbaikinya.

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari Pemeriksa Berkas Sistem, Anda harus mem- boot sistem Anda dalam Safe Mode. Juga, Anda mungkin ingin me-restart komputer Anda dalam Safe Mode sebelum memulai proses pemecahan masalah. Namun, langkah ini tidak diperlukan.

Untuk menggunakan SFC, buka prompt perintah yang ditinggikan dengan mengetikkan prompt perintah ke dalam bilah pencarian Windows 10, dan pilih Jalankan sebagai administrator . Berikut tampilannya:

Setelah Anda meluncurkan prompt perintah, ketik sfc /scannow dan tekan Enter.

Seharusnya terlihat seperti ini:

Berapa lama prosesnya tergantung pada sumber daya sistem Anda. Anda dapat tetap menggunakan komputer Anda saat SFC berjalan. Hanya saja, jangan tutup jendela Command Prompt.

Setelah proses selesai, Anda akan mendapatkan salah satu pesan berikut:

  • Perlindungan Sumber Daya Windows tidak menemukan pelanggaran integritas . SFC tidak dapat mendeteksi file yang rusak di komputer Anda.
  • Perlindungan Sumber Daya Windows tidak dapat melakukan operasi yang diminta . Anda mungkin mendapatkan pesan ini jika Anda tidak menjalankan pemindaian SFC dalam Mode Aman.
  • Perlindungan Sumber Daya Windows menemukan file yang rusak dan berhasil memperbaikinya . Masalah Anda sekarang harus diselesaikan.
  • Perlindungan Sumber Daya Windows menemukan file yang rusak tetapi tidak dapat memperbaiki beberapa di antaranya . Dalam hal ini, Anda dapat mencoba memperbaiki file yang rusak secara manual atau beralih ke solusi berikutnya.

SFC.EXE memperbaiki sebagian besar masalah. Namun, ketika SFC gagal, alat kedua yang disebut Deployment Imaging Service and Management (DISM) harus digunakan. DISM terkadang memerlukan media instalasi asli, seperti USB flash drive atau cakram optik.

2. Layanan dan Manajemen Pencitraan Penerapan

Jika SFC gagal memperbaiki Windows, alat selanjutnya adalah DISM . DISM, seperti SFC.EXE , menawarkan sejumlah besar opsi baris perintah. Ini berinteraksi terutama dengan gambar sistem Windows (file .WIM). DISM dapat memindai, memperbaiki, dan membersihkan file WIM yang bermasalah.

Setelah diperbaiki, pengguna dapat menjalankan perintah SFC.EXE (jika gagal pada percobaan pertama). Jarang SFC gagal — tetapi ketika itu terjadi, DISM menawarkan metode perbaikan termudah.

DISM mencakup beberapa fitur diagnostik yang dapat menentukan apakah ada korupsi atau tidak dan apakah kerusakan dapat diperbaiki. Untuk memindai kesalahan instalasi Anda dan memperbaikinya, buka prompt perintah yang ditinggikan (seperti yang dijelaskan di atas) dan ketik berikut ini:

DISM /online /cleanup-image /RestoreHealth

Setelah DISM selesai, itu harus membuat laporan yang merinci masalah file sistem Windows apa pun. DISM memberi tahu pengguna apakah operasi perbaikan berhasil atau tidak. Jika gagal, utilitas menghasilkan log kesalahan.

Jika Windows mengalami kerusakan file sistem, DISM akan menampilkan kesalahan yang tidak dapat diperbaiki (kode 0x800f081f). Sumber masalah dapat berasal dari disk instalasi yang rusak , bit rot, atau penyebab lain yang tidak diketahui.

Tidak seperti beberapa masalah umum yang menimpa pengguna Windows, korupsi terkadang dapat terjadi tanpa terlihat, terutama pada instalasi lama. Untungnya, alat lain di dalam Windows menawarkan opsi tambahan.

3. Pemecah Masalah Windows

Selain SFC dan DISM, Windows menyertakan pemecah masalah untuk beberapa sistem operasi yang paling rawan kesalahan. Pemecah masalah sering kali keluar dari garis pertahanan pertama terhadap perangkat lunak yang tidak berfungsi.

Bagi siapa saja yang mengalami masalah jaringan, audio/suara, Internet, driver, atau—benar-benar—masalah apa pun, Pemecah Masalah Windows harus menjadi langkah pertama dalam mengatasi masalah tersebut.

Pertama, luncurkan Control Panel, dan dari menu View by , pilih Large icons atau Small icons . Kemudian, klik Pemecahan Masalah . Setelah jendela Pemecahan Masalah terbuka, Anda mungkin ingin memilih Lihat semua dari panel kiri.

Opsi Lihat semua memperlihatkan seluruh jajaran pemecah masalah Windows 10, yang mencakup sebagian besar subsistem Windows, seperti suara, printer, dan jaringan (semua subsistem yang sangat merepotkan).

Jika Anda hanya mengalami masalah suara, Anda dapat memilih salah satu opsi yang menangani pemecahan masalah audio dari menu ini.

Menjalankan setiap pemecah masalah memerlukan mengkliknya. Misalnya, Anda sekarang berurusan dengan masalah korupsi Windows. Tetapi karena tidak ada yang berhubungan dengan masalah korupsi, coba gunakan Pemeliharaan Sistem. Windows akan menjalankan beberapa rutinitas perawatan dasar, seperti menyinkronkan jam sistem.

Ketika Windows menyelesaikan proses pemecahan masalah, coba jalankan perintah SFC. Jika tidak memperbaiki masalah, lanjutkan ke solusi berikutnya.

Opsi Nuklir: Peningkatan di Tempat

Jika semuanya gagal, pilihan terbaik adalah mengunduh ulang salinan Windows dan melakukan pemutakhiran sistem operasi di tempat, daripada memulihkan atau mengatur ulang/menyegarkan.

Pemutakhiran di tempat menawarkan beberapa keuntungan dibandingkan melakukan penyegaran atau penyetelan ulang Windows 10. Upgrade di tempat sistem operasi Anda menulis ulang file sistem, yang hampir dijamin untuk menghilangkan kerusakan sistem operasi.

Ada dua kelemahan, meskipun: Pertama, sementara pengguna menyimpan data mereka, mereka kehilangan pembaruan dan mungkin menderita melalui proses pengunduhan dan penginstalan yang membosankan. Kedua, jika Anda mengalami masalah malware, pemutakhiran di tempat tidak akan berfungsi. Meski begitu, pemutakhiran di tempat memperbaiki sebagian besar masalah korupsi.

Memutakhirkan dari Windows 10 ke Windows 10 memerlukan hal berikut:

  • Salinan Windows 10 yang diunduh, identik dengan sistem operasi Anda saat ini. Anda dapat memperoleh salinan Windows lainnya melalui alat media penginstalan Buat Windows 10 (di bawah).
  • Ruang kosong yang cukup di hard drive Anda untuk mendukung pengunduhan salinan Windows 10 lainnya.
  • Alat media penginstalan Buat Windows 10

Setelah memenuhi persyaratan di atas, jalankan alat media penginstalan Buat Windows 10. Pengguna kemudian menerima persyaratan lisensi. Saat diminta, pilih Upgrade this PC now lalu pilih Next.

Proses pemutakhiran membutuhkan waktu yang sangat lama, karena alat harus mengunduh salinan lengkap Windows 10. Harap menunggu beberapa jam, minimal. Prosesnya hampir tidak membutuhkan usaha dari pengguna. Windows harus sepenuhnya menimpa instalasi asli dengan salinan Windows yang baru, meninggalkan file, pengaturan, dan aplikasi pengguna. Setelah alat pemutakhiran selesai berjalan, komputer harus dihidupkan ulang.

Sayangnya, bahkan menulis ulang sistem operasi dapat gagal untuk memperbaiki masalah.

Menyerah: Menginstal ulang Windows

Jika Anda masih belum memperbaiki masalah, menginstal ulang Windows 10 menggunakan salinan Windows yang baru diunduh bisa menjadi satu-satunya solusi yang tersisa. Untungnya, Microsoft membuat penginstalan ulang Windows 10 lebih mudah dibandingkan dengan versi lain dari sistem operasi. Bahkan, Anda hanya perlu mengunduh alat media penginstalan Buat Windows 10 dan gambarkan ke USB flash drive.

Setelah Anda selesai menginstal ulang Windows 10 di komputer Anda, jalankan pemindaian SFC. Jika masalah tetap ada melalui instalasi yang bersih, ini sangat menyarankan kegagalan perangkat keras.

Apa Alat Perbaikan Windows Terbaik?

Hampir semua orang harus memindai komputer mereka untuk masalah korupsi file sistem. Jika Anda memiliki masalah, pemindaian sederhana dapat mengeksposnya, tanpa banyak usaha. Jika ada masalah, dan SFC dan DISM tidak dapat menyelesaikannya, metode paling sederhana menawarkan alat yang paling berguna untuk menangani masalah Windows: pemutakhiran di tempat.

Untuk infrmasi lebih lengkap kunjungi WartaINET,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *